RSS

Monday, 26 March 2012

Mabuk jiwa

Ini kisah dia yang mabuk jiwa. Mabuk rasa. Mabuk cinta!

Ah, rintihannya membaluti jiwa yang redup di hurung awan kelabu. Ku ingin berceritera lagi. Dengarkanlah...

"Janganlah kau sakiti aku lagi. Tolonglah...aku tidak mampu. Benar!. Biar ke hutan rimba, gunung ganang, laut biru...aku tetap rasa sakitnya. Hendak salah siapakah?. Pada mereka yang memuntahkan tohmahan yang tidak berasas pada peristiwa yang nyata berlaku di hadapan muka hidung mereka?
Ah, itu kan bukti!

Perit!
Pedih!
Mulut ini terkunci bagai.tapi, hati ini menangis hiba. Yang tahu kisah kita, hanya kau..aku dan Allah. Tak mungkin ku kongsi pada siapa-siapa.

Ke hutan, ke lurah ku jinjing sebuah kepercayaan dalam kehidupan. Ku riba kasih dalam pangkuan. Ku tatang cinta dalam genggaman, namun, balasannya...begini kah???. Bagai menyalah takdir,! Tapi...tidak kah aku ketahui..bahwasannya, setiap yang berlaku ada hikmah yang tersirat?

Hari ini...
sekali lagi tohmahan yang menempek wajahku.
Kau bergurau senda dengan insan lain?
baju sedondon?
ketawa riang bersama?

waaahhh...hebat!

Jadinya, aku ini bagaimana?
Boneka yang senang kau perdaya?
rumput yang lantas kau pijak sesuka hati?
ahhhh...! aku marah...

Namun, itu andaian cuma. Perlukah kita menghukum seseorang tanpa usul periksa? Aku bukan begitu. Bukan aku untuk mengherdik dan berburuk sangka tanpa bukti dan penjelasan. Sememangnya, kebenaran yang aku hendaki. Tohmahan itu, ku cuba telan sedaya mungkin. demi kasih yang sudah lama bernaung dalam nuensa hati. Namun, dalam ku cuba bertahan, hati kecil ku meniupkan rasa tasamuh tanpa henti.

...Jangan mabuk jiwa wahai aku. Jangan mudah di perdayai goda hawa nafsu dan bisik syaitan durjana. Ia cuma mahu menjahanamkan jiwa kau. Tidak salah kau berburuk sangka, sekurang-kurangnya kau berlaku adil pada diri kau sendiri. Namun, kau perlu sedar.. Allah adalah segala-galanya.Cinta Allah melebihi cinta yang kau pertahankan sekarang. Biarkan...jangan di layan rasa sakit hati itu. Serahkan semuanya pada Allah. Allah sudah aturkan segala-galanya untuk kau. Mungkin, ada yang lebih baik daripada yang baik. Dan mungkin juga.. ada yang lebih menghargai ketulusan kau di luar sana. Allah Maha Kuasa, Makhluk tiada kuasa.Tanam dalam jiwa kau akan cinta pada Yang Haq. InsyaAllah...kau akan temui apa yang kau tak pernah perolehi.Jangan lah kau khuatiri pada pengkhianatan itu. Semuanya akan menjadi lebih baik andai kau terima ketentuan ini dengan rasa syukur.

Berterusan muhasabah diri.
Berterusan bermuzaqarah.
Berterusan tabah dan sabar..
Istiqamahlah.
InsyaAllah, usaha kau akan di berkati dan di redhai..."

p/s :: Cinta itu datangnya daripada Allah SWT. Sebaik amna pun strategi kita, sekuat manapun usaha kita, sekiranya tanpa redha Allah, tidak akan menjadi juga. Yang sebenarnya, untuk mendapatkan cinta...yang perlu kita tarik perhatian adalah Allah. Yang patut kita rai kan itu juga adalah Allah. Apabila Allah sudah berkenan, barulah cinta antara kita dan Allah wujud. Kemudian, wujud pula cinta kita dengan orang yang kita suka itu. 
....La Tahzan, In nallah ha ma'ana...

2 ulasan:

lukisan minda said...

assalamualaikum.....
brt nya beban di bahumu itu, sabar dan terus-terusan berdoa.

Kenanga Putih said...

waalaikummussalam...

sekadar berkongsi kisah. tiada kena mengena dgn yag hidup, mahupun yg tlh meninggal dunia... ^_^